fbpx
BerOjol, Headline,

Belum Bisa Move On

belum move on
Ilustrasi foto : Gossip Hitz
Bagikan artikel seru ini...

Rasa sedih selalu ada ketika perusahaan tempat kita bekerja tiba-tiba memutuskan untuk menghentikan kegiatannya. Sejumlah karyawan yang ada di perusahaan itu secara otomatis akan kehilangan sumber matapencarian yang selama ini mereka dapat dari perusahaan itu. Demikian juga dengan sejumlah driver ojek online yang perusahaannya tiba-tiba ditutup dengan alasan tak sanggup lagi menanggung biaya operasional.

Rasa duka itu pun dialami oleh para driver, seperti yang dialami Udin, yang telah dua tahun bekerja di aplikator tadi. Meski sudah berpindah ke aplikator lain, Udin terkadang sering merasa sayang untuk meninggalkan atribut aplikator lama.

“Sayang kan atribut ini kalo nggak dipake. Gue kan belinya pake duit bukan pake daun,” kata Udin protes ketika istrinya mengingatkan tak perlu lagi pake atribut ojol yang udah tutup itu.

“Tapi Abang kan udah pindah ke aplikator yang baru, masa mau pake atribut itu terus Bang. Emang sih, dari pertama Abang udah narik di sana, tapi sekarang aplikatornya udah tutup, jadi kata anak-anak zaman now, Abang musti move on, move on, Bang!” sahut sang isteri.

“Iye, iye. Besok gua mulai pake semua atribut aplikator baru. Guemau pake jaket, helm dan semua perlengkapannya dari aplikator baru. Udah sekarang kita tidur aja,” kata Udin pada isterinya.

Pagi-pagi seperti biasa Udin segera bangun dari tidur dan buru-buru mandi. Selesai mandi, dia langsung jalan ke ruang tamu. Di meja udah ada singkong goreng dan kopi hitam yang sudah biasa dipesannya pada sang isteri. Setelah sarapan, Udin pun bersiap untuk berangkat.

“Da, Abang berangkat dulu ya! Udah kesiangan nih,” kata si Udin memanggil isterinya, Ida.

“Iya, Bang. Nih bekal buat entar siang. Sayur asem sama pepes teri. Jangan lupa dimakan, Bang!” kata si Ida memberi saran.

“Iye, makasih ya!” sahut Udin.

Tapi Ida tampak memperhatikan penampilan Udin. “Tuh, kan pake atribut ojol yang baru Abang lebih keren sekarang. Ijo menyala kaya ulet keket,” goda Ida.

“Elo, udah ah, gue berangkat dulu,” kata Udin yang langsung keluar rumah.

“Hati-hati, ya, Bang!” sahut Ida yang segera masuk ke dapur.

Udin pun segera pergi menggunakan motornya. Dia berangkat pelan-pelan dari rumah kontrakannya di daerah Ciater menuju ke Pamulang. Dasar kalau udah rejeki nggak akan kemana, si Udin langsung dapet order. Penenumpanya seorang anak SMA, cantik lagi.

“Neng Aisyah! Mau ke Pamulang Square ya?” sahut Udin.

“Iya, Bang!” kata si anak SMA.

Perjalanan pun dimulai dengan lancar. Aisyah pun kurang memperhatikan penampilan si driver karena lagi sibuk dengan Hpnya. Si Udin pun nggak banyak bicara karena penumpangnya diam saja dari tadi. Tak lama mereka pun sampai di mal yang dituju. Namun saat hendak membayar, penumpang yang bernama Aisyah itu bertanya, “Abang baru ya di aplikasi ini?”

“Lumayan juga, udah dua bulan. Emang kenapa, Neng?” kata Udin.

“Enggak lucu aja, atribut ojol Abang hijau, tapi helmnya masih oranye!” kata Aisyah.

Udin pun kaget, perasaan tak ada yang salah dari penampilannya. Kemudian dia melihat kaca spion dan dia baru kaget. “Waduh, gue salah pake helm. Helmnya masih yang oranye,” kata Udin langsung tertawa.

Si penumpang pun segera memberikan uang jasa ojolnya ke Udin sambil bilang, “Move on dong, Bang! He he he,” kata Aisyah sambil pergi masuk ke mal.

Si Udin Cuma cengengesan diledek begitu, “Iya, iya. Tapi kan emang helm ini lebih enak dari atribut yang baru. Ya, udahlah besok gue move on, helm ini gue musiumin!” kata Udin dalam hati.(W2)