fbpx
BerOjol, Headline,

Habis Ngangkut Tank

tank
ilustrasi foto : Modern Warfare
Bagikan artikel seru ini...

Aria (26) udah setahun lebih kerja di jalanan alias ngojek online (ojol). Suka duka udah dia rasain, bahkan mungkin dukanya udah kebanyakan. Sekarang Aria mau cerita salah satu dari 3.000 lebih penumpang yang udah pernah dia anter.

Ada banyak karakter orang-orang yang bikin dia ketawa geli, tapi ada juga yang bikin dia mikir karena nggak masuk akal. Salah satu penumpangnya adalah seorang yang biasa nganter jemput tank. Kisah ketika itu Aria mendapat pesan dari aplikatornya untuk menjemput seorang penumpang di daerah Tanjung Barat dan harus dianter ke arah Mampang.

Anehnya, mungkin karena mau pamer di sepanjang perjalanan si penumpang ngoceh aja. Ada aja yang diceritaan, eh ujung-ujungnya minta mampir dulu ke sebuah tempat.

Bang, sebelum ke lokasi, anterin saya ke Pasar Minggu dulu, ya?

Mau apa, Pak?”

Mau mampir dulu ke rumah bos sebentar, entar ongkosnya gue tambahin deh!” kata si penumpang.

Mendengar kata “ditambahin”, dalam hati si Aria langsung aja ngarep bakal ditambahin tip yang lumayan besar. Apalagi dari tadi si customer pamer aja apa yang sedang dia lakukan. Pokoknya mah, dia itu super sibuk. Setelah Aria mengiyakan akan mengentaranya ke Pasar Minggu, si customer kembali cerita.

Gue masih cape nih, Bang!”

Cape kenapa, Pak!” kata si Aria polos.

Gue baru pulang dari gudang, abis ngaterin tank,kata si customer pede.

Apaan, Bang? Tanl?” kata si Aria terheran-heran.

“Yooiii tank, ituloh yang biasa dipakai tentara buat berperang!” kata si penumpang sambil nunjukin fotonya pas Aria lagi ngendarain motor.

Buset, gede banget. Itu biayanya berapa kalo nganterin tank kaya gitu?”

Ya lumayan lah Bang. Biasanya sih 10000 (sepuluh ribu)!” jawab si penumpang.

Cuma sepuluh ribu?”

Iya, sepuluh ribu dolar!” jawab si penumpang.

“Gila, mahal banget! Beneran tuh dapat segitu? kata si Aria sambil matanya hampir melotot.

Iya Bang, belom lagi kalau dapat angkutan lain kayak narik truk dan temen-temennya! Ya lumayanlah bikin dapur ngebul!” sahut si penumpang.

Buset sepuluh ribu dolar mah, bukan Cuma bikin dapur ngebul, tapi bikin hati gue kebakaran,” kata si Aria dalam hati.

Tak terasa akhirnya, Aria dan penumpangnya sampai di rumah bosnya di Pasar Minggu. Ternyata dia cuma mau salam karena bosnya habis ada syukuran, tapi dia nggak bisa datang. Setelah memberi tahu alasannya, kemudian dia pamit untuk melanjut perjalanan ke tempat tujuan sesuai aplikasi. Setiba di tujuan argonya Rp 23 ribu, si Aria pun ngarep dapat Rp 35 atau 45 ribu karena penumpangnya lagi dapat duit gede abis ngangkut tank.

Nih Bang ongkosnya, terima kasih ya! kata si customer ngeloyor pergi.

Setelah customernyanya pergi, Aria langsung membuka uang ongkos dan tips yang diberikan oleh anak buah kontraktor yang biasa “antar jemput tank. Ketika dibuka, Aria pun keluar air mata terharu, karena si penumpang cuma ngasih Rp 25.000, padahal tadi nunggunya hampir setengah jam lebih. Maka Aria pun berkata, “Ya udah bukan rejeki gue!” katanya sambil mengelus dadanya. (A3)