BerOjol, Headline,

Mau Dikasih “Bintang Tujuh”

Bintang 7
Foto Ilustrasi Dok : Gossiphitz
Bagikan artikel seru ini...

Dalam tugas, sejumlah aplikasi ojek online meminta para drivernya untuk tetap berada dalam performa bagus. Salah satu cara untuk menaikkan rating di ojek online ini adalah sang driver harus banyak mendapat bintang lima. Berikut adalah pengalaman lucu seorang driver dalam memburu “bintang lima” tersebut.

Kisah dimulai ketika Darno (37), seorang driver berbasis aplikasi duduk-duduk di tempatnya biasa mangkal sekitaran Tebet, Jakarta Selatan.

Siang itu sang driver Ojol yang suka ngocol ini asyik ngobrol dan ngebanyol bareng kawan-kawannya. Ada aja yang diceritain. Kali ini seputaran “bintang lima” dari pelanggan.

“Gue mah kagak absen kalau minta bintang 5 ama setiap penumpang, daripada performa gua dinilai turun,” ucap Darno.

“Gile luh, ke semua penumpang?” tanya temannya.

“Iyalah, masa sama emak-emak di pasar! Kan gitu saran lo lo pade ke gue waktu gue baru narik. Biar performa kita bagus kata lo dulu,” celetuk Darno.

Kawan-kawannya yang sudah lebih dulu ngojek online ketawa mendengar cerita Darno. “Iye iye… biar elo bisa menaikkan rating lo dan bonus lo bisa untuk bangun hotel ha ha ha…” celetuk kawannya.

Lagi asyik-asyik ngobrol, tiba-tiba aplikasi Darno pun berbunyi. Langsung aja dia samber hpnya dan menerima order. “Gue cabut dulu ya, sori nih bukan nggak cinta he he he,” kata Darno cengengesan.

Bapak dua anak yang tinggal di sekitar Kalibata ini pun segera nyamperin calon penumpangnya, masih di sekitar Tebet.

“Siang, Bu,” ucap Darno saat sudah bertemu penumpangnya.

“Siang, Bang,” seorang ibu-ibu, yang punya usaha kentang krispi di Tebet.

“Ke Pasar Minggu ya, Bu,” Darno melanjutkan pembicaraan.

“Iya, Bang. Walau ini hari Senen, saya maunya ke Pasar Minggu,” kata si ibu becanda.

“Waduh asyik nih ketemu ibu gaul. Perjalanan pasti lebih menyenangkan,” kata Darno dalam hati.

Kemudian dia mulai sedikit berani kepada si ibu gaul tadi. “Emang ke Pasar Minggu mau ngapain? Mau belanja?”

“Nggak, mau ke rumah teman,” jawab si ibu yang ternyata doyan ngobrol. “Udah ah Bang, nanya melulu kaya wartawan!”

elo bisa menaikkan rating lo dan Helm pun sudah dipakai si ibu dan perempuan yang sudah berumur ini naik ke motor Darno. Maka Darno dan si ibu pun segera meluncur menuju Pasar Minggu.

“Untung kagak hujan, Bu. Lancar juga nih jalan. Kagak macet,” Darno mulai ngobrol sambil ia ketawa.

“Ah, biasanya juga macet, Bang,” celetuk si ibu.

“Kalau ada saya mah jalanan kagak berani macet, Bu,” canda Darno merenyahkan obrolan.

“Eh si Abang belagu kaya pejabat yang dapet pengawalan,” sambut si ibu sambil ketawa mendengar banyolan Darno. “Abang suka ngocol ya, kayak kentang goreng yang saya jual, garing,” si ibu merespons dan mengejek candaan Darno.

“Namanya hidup cuma sekali, Bu. Dibawa santai aja, biar awet muda,” ujar Darno kembali ngocol.

“Yah, kalau Abang awet muda terus, ntar minta kawin lagi ha ha ha…” si ibu jadi gokil juga.

Tak terasa, Pasar Minggu sudah mulai dekat. “Nggak kerasa udah mau nyampe nih, Bu,” kata Darno.

“Iyalah saya tahu. Kalau nggak nyampe-nyampe capek dong,” ucap si ibu lagi.

Darno ketawa. “Gokil juga nih ibu,” batin driver yang bermuka bulat kaya telur ceplok ini.

“Udah nyampe, Bu.” Darno menghentikan laju motornya tepat di rumah teman si ibu yang gokil itu.

“Iya, Bang. Nih ongkosnya, ambil kembaliannya, nggak bisa buat beli rumah juga kembaliannya,” si ibu masih ngebanyol. Darno pun ketawa lepas.

Setelah menutup aplikasinya dengan tanpa malu, Darno pun berceloteh pada penumpangnya itu, “Jangan lupa Bu, kasih bintang 5 ya.”

Mungkin karena kebiasaan itu sudah tertanam dalam otak Darno, maka ketika habis mengantar penumpang pasti dia minta bintang lima. Dia berharap kalau setiap penumpang selalu ngasih bintang 5, performanya tetap bagus di mata operator aplikasi itu.

“Jangankan bintang 5, saya kasih bintang 7 (salah satu nama obat sakit kepala –Red), mau?” kata si ibu.

“Waduh, kalo bintang tujuh nggak usah. Emang kepala saya puyeng,” sahut Darno sambil makin renyah tawanya. “Makasih ya, Bu, doain saya dapat order banyak hari ini ya,”

“Iya, asal jangan kawin lagi ya, Bang!”

Darno pun segera meninggalkan si ibu dengan tawa lebar dan kembali melanjutkan perjuangan “mengais rejeki” di kerasnya kehidupan ibu kota. (h1)