BerOjol,

Yah, Kuenya Jatuh

kue ulang tahun
ilustrasi foto : PxHere
Bagikan artikel seru ini...

Pagi itu cuaca cerah banget, ini membuat Cecep (35) semakin semangat mengais rezeki di jalanan. Cecep adalah driver ojol yang sudah sangat disegani di pangkalan ojol kawasan Pluit, Jakarta Utara. Pin persaudaraannya aja udah hampir menutupi seluruh bagian depan jaket Ojol yang selalu dia kenakan. Tapi kali ini dia bertemu dengan nenek-nenek ngeselin.

Waktu itu kebetulan dia dapat orderan nganter penumpang nenek-nenek yang udah agak letoy (lemah), namun anehnya, mulut si nenek tetap aja ketus. Dalam perjalanan mau ke Grogol, Jakarta Barat ini si nenek selalu minta Cecep untuk jalan agak cepat.

“Cepat dikit kenapa, masih muda kok udah letoy. Saya mau ke acara ulang tahun cucu saya nih,” kata si nenek yang minta si driver berjalan lebih cepat.

Mendengar kata-kata si nenek, Cecep pun agak kesal. “Eh dia yang letoy, gue yang dibilang letoy. Udah deh gue kencengin dikit,” kata Cecep.

Maka tanpa pikir panjang si Cecep pun langsung ngegas cepat. Spedometernya menunjukkan angka 60 KM/jam di jalan rame dan 80 KM/jam di jalan sepi. Kali ini si nenek beneran diem aja, enggak ada komentar lagi. Mungkin ketakutan karena si driver durhaka ini melarikan motornya mirip Valentino Rossi.

Tak lama mereka pun sampai di toko kue langganan si nenek, tapi pas si nenek turun dia agak gemetar dan muka si nenek benar-benar pucat pasi.

“Wahh jadi driver durhaka bener nih gue,” pikir Cecep sambil nyengir melihat si nenek keringet dingin,

Nggak lama si nenek keluar sambil bawa kue ulang tahun yang jumbo. Pas naik ke motor, dia bingung soalnya kuenya gede dan nggak muat di pangkuan si nenek. Yah akhirnya Cecep ngalah dengan duduk di posisi agak ke depan alias pantatnya di ujung tanduk. Betapa menderitanya Cecep di sepanjang perjalanan.

Singkat cerita dengan perjuangan pantat yang udah panas, akhirnya Cecep bisa menyelesaikan pekerjaan sampe di lokasi pengantaran.

“Udah sampai Nek, tuh restorannya!” kata Cecep sambil menunjuk ke arah tempat cucunya pesta.

Pas si nenek mau bayar, Cecep melihat kayaknya si Nenek kesulitan ngambil recehan karena dompetnya di dalam tas, sementara dia masih memegang kue yang jumbo tadi. Maka dengan inisatif, Cecep mau tolong megangin kuenya.

“Nek, sini saya pegang dulu itu kuenya! Nanti malah jatoh!” ujar Cecep.

“Enggak usah, nanti dus kue gua bisa kotor kena sarung tangan lu!” kata si nenek ketus.

Kemudian dengan susah payah si nenek ngacak-ngacak tasnya untuk mencari dompet. Dan tanpa sengaja, dia menjatuhkan dos kue ulang tahun cucunya itu. Sudah gitu jatuhnya terbalik sehingga bentuk kue itu jadi nggak karuan lagi.

“Nah loh, tadi tuh nenek pucet pas gue ajak ngebut, sekarang dia tambah pucet karena kue ulang tahun cucunya jatuh ke tanah. Hadeh emang yah orang kalo udah tua kadang susah dikasih tahu, tadi gue niat bantu malah nggak mau,” kata Cecep yang mencoba menahan tawa. (A3)