fbpx
BerOjol, Headline,

Yakin Nggak Keberatan, Bang!

ban pecah deh
ilustrasi foto : motor balap
Bagikan artikel seru ini...

Obesitas adalah penumpukan lemak yang sangat tinggi di dalam tubuh, sehingga membuat berat badan berada di luar batas ideal. Gerak tubuh penderitanya pun jadi kurang lincah danĀ  membuat para penderita obesitas biasa bersemangat untuk memiliki tubuh ideal.

Ini juga yang dialami Anggi (27), seorang driver ojek online (Ojol) yang sungkan disebut nama aslinya karena katanya terlalu keren untuk patokan seorang Ojol. Anggi sendiri sudah lima bulan menekuni dunia perojolan. Anggi memiliki berat badan di atas rata-rata tubuh ideal yaitu 98 kg dengan tinggi badan 168cm . Ini juga yang membuat Anggi agak kesulitan dalam berkendara, maklum saja motor yang menjadi partner ngebid adalah Honda Beat tahun 2016.

“Yah lumayan ini udah ganti shokbreaker 2x sejak ngebid, abis shok baru dipake 3 bulan udah bocor olinya gara-gara badan ane gede gini,” ungkap Anggi kepada penulis saat dijumpai di kawasan Plaza Semanggi.

Kemudian Anggi berbagi pengalaman soal ban motornya yang meledak saat anter penumpang karena keberatan. Waktu itu, dia dapet penumpang di Stasiun Tebet ke Jatinegara. Celakanya badan sang penumpang juga lumayan gede sehingga Anggi pun sempet mikir untuk narik atau nggak?

“Bang, ini yakin mau diambil orderannya? Kagak kesempitan apa?” tanya si penumpang.

“Hmmm enggak, Bang. Sebelumnya saya juga pernah bawa penumpang seukuran Abang gitu, tapi allhamdullilah selamet sampe tujuan. Tapi nggak apa-apa kalo Abang nggak mau, dicancel aja,” jawab Anggi.

”Yahh kalo saya cancel nanti nunggu driver lagi, kelamaan soalnya saya buru-buru udah ditunggu orang di sana.”

”Ohh yah sip, kita bismillah aja yah. Saya pelan-pelan deh,” kata Anggi pada si penumpang.

Perjalanan pun dimulai. Mereka pun terlihat agak kesempitan satu sama lain, ya maklum ukuran jok Honda Beat memang sangat kecil untuk ukuran mereka. Jadi saat di perjalanan pun terlihat sangat lucu. Mereka terlihat seperti beruang sirkus yang lagi atraksi naik sepeda anak kecil.

Anggi melaju dengan sangat pelan dan sering kali oleng ke kanan, ke kiri. Namun hal yang mengagetkan pun terjadi. Duaarrr!!! dussssssss..!!!

“Apee tuhh ehhh apa tuh!!” sontak Anggi dan si penumpang sangat terkejut.

“Waduh, amseyongg dehh, ban gue meledak”cetus si Anggi yang saat itu sambil menepok jidatnya.

“Lahh Bang, bannya, yah udah sini ane dorong ke pinggir!” kata si penumpang.

Dan setelah di pinggir jalan, Anggi mencoba mengecek kondisi bannya.

“Wellehh lebar amat lobangnya, ini mah ganti baru. Malah duit baru dapet 30 ribu, “cetus Anggi dalam hati.

“Wahh, Bang. Bener deh filling saya tadi kurang enak!” kata si penumpang.

“Yahh udah, ini udah kejadian, maaf juga saya nekat jalan tadi,” ungkap si Anggi kepada penumpang.

“Yah udah nggak masalah, saya tetap bayar argonya seperti di aplikasi, tapi maaf saya enggak bisa bantu ganti uang beli ban Abang yah! Ini kan jadi resiko Abang. Lagi juga saya nggak ada duit, Bang!” seru si penumpang.

“Yah nggak apa-apa, namanya juga lagi apes. Saya juga yang nekat jalan.”

“Ini Bang, ongkosnya biar saya dari sini naik angkot aja!” kata si penumpang.

Sambil memegang uang yang dibayar penumpang tadi, Anggi pun lemas karena dia binggung uang yang dia punya hanya 30 ribu dan baru ditambah tadi dari penumpang hanya 20 ribu jadi total uang Anggi cuma 50 ribu dan uang segitu hanya bisa beli ban dalam.

Tapi kebetulan Anggi adalah anggota korlat di Tanah Abang. Anggi akhirnya ngeshare kejadian itu di Grup Wa Ojol Tanah Abang. Hanya hitungan beberapa menit, rekan-rekan anggota korlat Tanah Abang langsung berdatangan dan menolong Anggi. (A3)