fbpx
BerOjol,

Yang Penting Penampilan

yang penting penampilan
ilustrasi foto : Gossip Hitz
Bagikan artikel seru ini...

Siang yang terik di samping Pasar Citayam, aplikasi Aji berbunyi. Jiaaahh… akhirnya dapat juga. Driver ojek online (ojol) yang masih muda dan enerjik itu setengah meloncat kegirangan.

“Nyasar masuk juga nih order,” Aji langsung mengegas motornya ke arah calon penumpangnya menunggu, depan sebuah gedung sekolah swasta di sekitar pasar.

“Bu Heti?” tanya Aji kepada seorang ibu yang sudah berdiri menunggunya.

“Iya, Bang, antar saya ke GDC ya,” jawab si ibu yang hendak menuju ke sebuah kantor di sekitar Grand Depok City.

“Siaappp…” Aji bersemangat. Tak lama kemudian motor pun melaju menuju GDC.

“Wah, masih rapi juga, Bang, siang-siang gini. Pakai parfum wangi, lagi. Pasti banyak order ya?” ucap si ibu membuka terlebih dulu obrolan sepanjang jalan.

“Waduh, malah sebaliknya, Bu. Order pertama ya Ibu. Dari tadi aplikasi ngambek… ha ha ha…” Aji sambil tertawa, membuat si ibu heran.

“Lho kok malah ketawa, bukannya sedih?” tanya si ibu.

“Dibawa hepi aja, Bu. Namanya juga narik, kadang rame kadang sepi. Dari pagi sampai siang ini, sepi, kayak kuburan…” ucap Aji.

“Nggak ah, tuh lihat nanti di depan kuburan dekat GDC, banyak tukang ojek, nggak sepi,” canda si ibu yang bikin Aji makin ngakak.

“Yah, Ibu, bisa aja…” kata Aji sambil menggeber motornya. Penampilan rapinya mampu menipu penumpangnya, terutama si ibu ini. Baginya, dapat order banyak atau kagak ada order, yang penting penampilan.

Motor mulai mendekati jalan menuju GDC. Benar kata si ibu, melewati kuburan, banyak juga tuh tukang ojeknya. Rame. Aji senyum-senyum sendiri.

“Benar kan, Bang, tuh lihat, banyak tukang ojek,” si ibu menambahi banyolannya.

“He he he… iya, Bu, ada juga yang berjaket ijo seperti saya,” Aji tersipu malu.

Tak lama kemudian, motor sampai di sebuah kantor dekat GDC. Aji mematikan mesin motornya dan si ibu turun. “Ini uangnya, Bang. Tetap tampil oke ya, biar penumpang seneng,” kata si ibu sambil senyum.

“Mantap, Bu, memang harus begitu. Penampilan kan llebih penting,” Aji menjawab sambil menghidupkan kembali motornya. Ia meninggalkan tempat itu perlahan-lahan sambil berharap ada order lagi yang masuk. Moga-moga kagak sepi sampai sore, batin Aji. (H1)